Pria Berjanggut Pembawa Hadiah, Dari Mana Sebenarnya Asal Usul Sinterklas?

VIVA Lifestyle – Memasuki festive hari Natal, salah satu ‘sosok’ yang kerap muncul adalah Santa Claus atau Sinterklas. 

Baca Juga :

Paus Fransiskus Kecam Serangan Israel Tewaskan 70 Warga Palestina saat Malam Natal

Kita semua akrab dengan pria gemuk periang, berambut putih, dan berjanggut yang menyelinap ke cerobong asap pada Malam Natal untuk mengantarkan hadiah kepada anak-anak. 

Namun, dari mana asal Sinterklas? Berakar dari agama Kristen, asal muasal pemberi hadiah yang paling dicintai di dunia melampaui waktu, budaya, dan agama.

Baca Juga :

Rumah Tangga Hampir Kandas, Natal Tahun Ini Jadi Keajaiban Bagi Lady Nayoan dan Rendy Kjaernett

Santa Claus atau Sinterklas

Baca Juga :

Jemaat Khidmat Jalani Ibadah Natal di Gereja Katedral

Dilansari dari Encylopedia Britannica, Senin, 25 Desember 2023, gambaran populer Sinterklas didasarkan pada tradisi yang terkait dengan St. Nikolas atau Santo Nikolas, seorang santo suci Kristen abad ke-4. 

Dia dipandang sebagai santo pelindung anak-anak. Laporan BBC menyatakan bahwa Nicholas diyakini sebagai uskup di kota kecil Romawi Myra (sekarang Turki) pada abad ke-4.

Tidak ada sumber sejarah yang dapat dipercaya yang dapat membuktikan fakta kehidupannya, namun menurut tradisi, Santo Nikolas dari Myra, yang kemudian dikenal sebagai Santo Nikolas dari Bari, hidup pada masa pemerintahan Kaisar Konstantinus Agung. 

Menurut tradisi, ia dilahirkan di Patara, sebuah kota di Lycia kuno di Asia Kecil, bagian dari wilayah yang sekarang disebut Turki. Nikolas, yang kemudian menjadi uskup di Myra, dikenal karena iman Kristennya yang mendalam dan kasih sayang yang luar biasa. 

Meskipun catatan sejarah tidak memberikan catatan rinci tentang kehidupannya, tradisi memberi tahu kita bahwa ia melakukan perjalanan ke Palestina dan Mesir di masa mudanya, yang selanjutnya menumbuhkan keyakinan spiritualnya yang mendalam. 

Nikolas menjadi yatim piatu ketika dia masih muda dan memiliki warisan yang besar. Dia memilih untuk menggunakan kekayaannya untuk membantu mereka yang membutuhkan. 

Baca Juga  Harga Tiket Pesawat Lombok – Jakarta Masih Mahal

Tindakan kemurahan hatinya yang paling terkenal adalah memberikan mas kawin untuk tiga saudara perempuan yang miskin. Tindakan kemurahan hatinya berarti ketika ia diakui sebagai orang suci, ia diakui sebagai pelindung dan penjaga anak-anak.

Di seluruh Eropa, warisan kemurahan hati dan kebaikan Santo Nikolas semakin terkenal dan memicu beragam tradisi, dan tanggal 6 Desember menjadi hari rayanya. 

Di Prancis, khususnya di wilayah seperti Alsace dan Lorraine, anak-anak akan menitipkan sepatu mereka ke Santo Nikolas, berharap sepatu tersebut berisi coklat dan hadiah keesokan paginya. 

Tradisi ini diiringi dengan parade seekor keledai melewati jalan-jalan kota, membawa sekeranjang biskuit dan permen untuk anak-anak. Di Eropa Tengah, khususnya di kawasan Alpen, tradisi Hari Santo Nikolas secara bertahap menyatu dengan adat istiadat setempat yang unik ketika penduduk non-Kristen mengadopsi agama Kristen sebagai agama mereka. 

Di sini, Santo Nikolas tidak hanya menghadiahi anak-anak yang berperilaku baik dengan hadiah tetapi juga ditemani oleh Krampus, sosok menakutkan yang akan “menghukum” mereka anak-anak yang berperilaku buruk.

Tradisi ini menggarisbawahi tema kontras antara imbalan dan retribusi, yang merupakan bagian integral dari cerita rakyat setempat. 

Di beberapa wilayah di Polandia, tradisi sebelumnya berpusat pada seorang tokoh bernama Gwiazdor. “Manusia Bintang” ini mengenakan kulit domba dan topi bulu, dengan wajah tersembunyi di balik topeng atau diolesi jelaga, membawa sekantong hadiah dan tongkat untuk anak-anak nakal.

Bagaimana Ia Menjadi Sinterklas?

Santa Claus atau Sinterklas

Santa Claus atau Sinterklas

Metamorfosis Santo Nikolas menjadi Sinterklas merupakan proses bertahap yang dipengaruhi oleh pergeseran budaya dan agama. 

Di Jerman dan Belanda pada abad ke-17, praktik pemberian hadiah atas nama Santo Nikolas mulai mengakar. Orang Belanda memanggilnya “Sinterklaas”, sebuah istilah yang pada akhirnya berkembang menjadi bahasa sehari-hari dalam bahasa Inggris “Santa Claus”. 

Transformasi ini pertama kali terjadi di Jerman dan kemudian menyebar ke negara-negara Eropa lainnya. 

Baca Juga  Walhi Responds to Jokowi's Claim of Downstream Nickel Benefits for Indonesia

Tradisi Santo Nikolas dibawa ke Amerika Utara pada abad ke-17. Pada abad ke-19, berbagai versi Santo Nikolas bermunculan di komunitas berbahasa Inggris di seluruh dunia. 

Salah satu literatur pertama yang menyebutkan tokoh ini dalam konteks Amerika adalah dalam buku Washington Irving tahun 1809, Knickerbocker’s History of New York, yang menggambarkan Nikolas terbang dengan kereta, mengantarkan hadiah kepada anak-anak. 

Setelan Santa merah dan semua pakaian terkait, yang begitu kita kenal saat ini, tampaknya merupakan penemuan pemasaran modern di dunia berbahasa Inggris. Di seluruh Eropa, pakaian Santo Nikolas lebih mengacu pada citra tradisional santo, dengan pakaian yang lebih mirip pakaian keagamaan uskup, lengkap dengan mitra, hiasan kepala yang tinggi.

Warisan Santo Nikolas dan Santa Claus

Melalui transformasi selama berabad-abad, nilai-nilai inti St Nicholas, kemurahan hati, kasih sayang, dan kegembiraan memberi, tetap utuh dalam sosok Sinterklas. 

Dia telah berubah dari orang suci Kristen yang dihormati menjadi ikon sekuler yang dicintai. Evolusi ini mencerminkan interaksi dinamis antara tradisi keagamaan dan cerita rakyat populer. 

Sinterklas yang berbahasa Inggris, dengan bengkelnya di Kutub Utara, rusa terbang, dan elf, mungkin tampak sangat berbeda dengan uskup bersejarah di Myra. 

Namun ia terus mewujudkan semangat memberi yang menjadi ciri khas Santo Nikolas. Saat ini, berkat pemasaran dan komersialisasi global, Sinterklas melampaui batas-batas agama dan budaya. 

Kisah asal usulnya, yang berakar pada kehidupan Santo Nikolas, memperkaya pemahaman kita tentang Natal dan menghubungkan kita dengan tradisi yang mencakup berabad-abad dan benua.

Hal ini mengingatkan kita bahwa inti dari perayaan ini terdapat pesan abadi: pentingnya kebaikan, kemurahan hati, dan semangat memberi.

Halaman Selanjutnya

Tidak ada sumber sejarah yang dapat dipercaya yang dapat membuktikan fakta kehidupannya, namun menurut tradisi, Santo Nikolas dari Myra, yang kemudian dikenal sebagai Santo Nikolas dari Bari, hidup pada masa pemerintahan Kaisar Konstantinus Agung. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *