Para Capres Ekuador Janjikan Tindakan Keras terhadap Kejahatan

TEMPO.CO, Jakarta – Para kandidat presiden Ekuador menjanjikan peningkatan keamanan selama debat pada Minggu malam, 13 Agustus 2023, beberapaek hari setelah calon rekan mereka Fernando Villavicencio dibunuh saat meninggalkan acara kampanye.

Pembunuhan pria berusia 59 tahun pada hari-hari terakhir kampanye telah mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh negara Amerika Selatan berpenduduk 18 juta orang itu, di mana kejahatan dengan kekerasan yang dipicu oleh geng transnasional telah meningkat tajam dalam beberapa tahun terakhir.

Villavicencio, mantan anggota parlemen dan jurnalis investigasi dengan catatan mengungkap korupsi, berulang kali mengatakan dia tidak takut dengan geng meski mendapat ancaman.

Sebuah podium kosong berdiri di tempat Villavicencio karena beberapa kandidat menjanjikan tangan besi melawan kejahatan selama debat yang penuh gejolak, yang awalnya sulit dikendalikan oleh moderator.

Luisa Gonzalez, yang memimpin jajak pendapat dengan sekitar 30% suara, berjanji akan kembali ke kebijakan yang diterapkan oleh mentornya, mantan Presiden Rafael Correa, yang meninggalkan jabatannya pada 2017 dan kemudian dihukum karena korupsi.

“Kita akan mengembalikan keamanan di jalan-jalan, sehingga mereka tidak membunuh kita, dengan tegas melawan kejahatan,” kata Gonzalez. “Kita akan merebut kembali kendali atas negara ini.”

“Kami akan merebut kembali kendali atas 36 penjara dan perbatasan utara dan selatan sehingga perdagangan narkoba dan senjata ilegal tidak pernah sampai ke jalan kami, memperlengkapi dan melatih pasukan ketertiban kami dan mengintegrasikan semua sumber intelijen,” kata Topic.

Kandidat pro-pasar Otto Sonnenholzner juga menjanjikan tanggapan keras terhadap kejahatan.

“Kami akan mendukung kekuatan publik, ketika seorang penjahat mengangkat senjata api terhadap seorang warga, mereka akan tahu bahwa mereka akan mendapatkan peluru yang pantas mereka dapatkan,” kata Sonnenholzner.

Baca Juga  5.611 Peserta Bersaing di SAC Indonesia 2023 Kualifikasi Jawa Barat

Calon penduduk asli Yaku Perez, yang mengatakan bahwa dia adalah satu-satunya kandidat dengan gelar sarjana hukum, menjanjikan perbaikan sosial dan data kriminologi yang lebih baik untuk menginformasikan kebijakan.

Iklan

“Kami akan memberikan jawaban konklusif untuk kejahatan umum dan kejahatan terorganisir,” kata Perez.

Sebelumnya pada Minggu, para pemimpin partai Membangun, atau Construye dalam bahasa Spanyol, mengumumkan mereka sekarang akan memilih Christian Zurita untuk menggantikan Villavicencio sebagai kandidat utama partai, membatalkan keputusan Sabtu mereka untuk mengangkat calon wakil presiden dari partai tersebut.

Zurita juga seorang jurnalis yang pernah bekerja sama dengan Villavicencio. Pencalonannya masih harus disetujui oleh dewan pemilihan nasional.

“Kami akan mencoba untuk meniru kemampuannya dan kami akan mencoba untuk meniru namanya,” kata Zurita pada konferensi pers, mengacu pada Villavicencio, sambil mengenakan rompi anti peluru.

Ia menekankan ia tidak akan bernegosiasi dengan “mafia mana pun”.

Sementara kertas suara untuk pemilihan telah dicetak sebelum pembunuhan Villavicencio, suara untuknya secara otomatis akan diberikan kepada pengganti dari partainya.

REUTERS

Pilihan Editor: Junta Niger Akan Mendakwa Presiden Bazoum untuk ‘Pengkhianatan Tingkat Tinggi’



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *