Menyelamatkan Wajah Tinju Indonesia di Level Internasional

Jumat, 22 Desember 2023 – 22:27 WIB

VIVA – Dunia tinju profesional Indonesia saat ini tengah berada dalam level terendah. Hampir tak ada lagi wakil Tanah Air di ring tinju internasional dalam beberapa tahun terakhir.

Baca Juga :

Dipukul Mike Tyson sampai Geger Otak di Pesawat, Pria Ini Tuntut Ganti Rugi Rp7 Miliar

Situasi tersebut membuat Indonesia tak lagi dilirik oleh para promotor internasional untuk menggelar event tinju di Bumi Pertiwi. Namun keadaan itu tak membuat promotor tinju Armin Tan pesimistis.

Meski tengah tak dilirik, Armin Tan Promotions mendapat kehormatan untuk hadir pada event tinju paling bergengsi di akhir 2023 dengan tajuk Day of Reckoning di Riyadh, Arab Saudi. Armin menjadi satu-satunya promotor tinju dari Asia Tenggara yang ada di event tersebut.

Baca Juga :

Mike Tyson Masih Hidup, Hoaks Kematiannya Beredar di Medsos

“Saya hadir untuk mendukung teman baik saya, Mark de Mori yang juga tampil pada ajang ini,” ujar Armin.

“Ini event tinju yang sangat luar biasa. Bahkan gilanya ada promotor besar seperti Bob Arum, Eddie Hearn, dan Frank Warren yang terlibat. Untuk penonton Cristiano Ronaldo juga dipastikan hadir,” imbuhnya.

Baca Juga :

Kalah Tinju dari El Rumi, Jefri Nichol Ungkap Alasan Sempat Kehabisan Napas

Di Day of Reckoning, petinju-petinju raksasa akan bertarung. Mark de Mori akan berhadapan dengan Filip Hrgovic. Sementara partai besar lainnya dari event ini adalah pertarungan antara Anthony Joshua melawan Otto Wallin dan Deontay Wilder versus Joseph Parker.

Laga antara Mark de Mori dengan Filip Hrgovic akan menjadi emosional bagi Armin. Tak hanya mendukung, Armin akan menjadi Cut Man Mark de Mori dalam partai tersebut.

Baca Juga  Zina viral tiktok video

“Tanpa Mark, mungkin saya tidak ada di sini, jadi sebuah kebangaan bagi saya untuk bisa terlibat dalam Day of Reckoning. Ini juga jadi perjalanan terjauh saya di dunia tinju,” tutur Armin.

Melihat event sebesar Day of Reckoning turut membuat Armin miris. Perkembangan tinju di Indonesia yang tak jelas arah membuat mata promotor internasional tak lagi melirik Tanah Air untuk menggelar event tinju dunia.

“Menurut saya saat ini belum ada lagi yang bisa dibanggakan. Kualitas petinju kita semakin menurun, pun halnnya dengan pertandingannya,” tutur Armin.

Berkedok ingin memajukan dunia tinju Indonesia, saat ini justru tengah ramai event pukul-pukulan yang hanya bertujuan untuk promosi semata. Hasilnya jelas terpampang, kontroversi yang dijual agar viral.

“Saat ini hanya ada pertandingan antar selebriti atau Youtuber. Itu sangat tidak jelas arahnya,” jelas Armin.

“Saya bawa Mark de Mori bertanding 2 kali di Indonesia untuk menjaga marwah tinju yang dibalut entertain. Hasilnya Mark dilirik buat tanding di panggung dunia,” imbuh pemilik dari Armin Tan Promotion tersebut.

Akan tetapi, Armin tak kecil hati. Pria asal Bangka itu tetap mencoba membawa petinju Indonesia bertanding ke luar negeri di 2024.

“Pastinya ada pembicaraan di sini dengan beberapa pihak untuk membawa petinju Indonesia tampil di luar. Setelah ini saya pulang, akan coba saya lihat petinju mana saja yang punya potensi,” tutur Armin.

Halaman Selanjutnya

“Tanpa Mark, mungkin saya tidak ada di sini, jadi sebuah kebangaan bagi saya untuk bisa terlibat dalam Day of Reckoning. Ini juga jadi perjalanan terjauh saya di dunia tinju,” tutur Armin.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *