Lantamal II Padang Bakal Periksa Sejumlah Saksi, Usut Pembunuhan Casis Bintara TNI AL

Rabu, 3 April 2024 – 03:02 WIB

Jakarta – Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut II (Lantamal II) Padang menjadwalkan pemanggilan terhadap sejumlah saksi terkait kasus pembunuhan berencana terhadap Iwan Sutrisman Telaumbanua dengan tersangka Serda Adan Aryan Marsal dan Muhammad Alfin Andrian.

Baca Juga :

Panglima TNI Pastikan Tak Akan Relokasi Gudmurah Kodam Jaya yang Meledak

“Yang saat ini sedang kita lakukan adalah membuat surat panggilan terhadap saksi pemilik sebuah toko yang menjual beberapa alat yang menjadi barang bukti,” kata Danpom Lantamal II Padang Letkol Laut (PM) Yasir Fadly Dayan di Padang, Selasa.

Foto editan IST mantan Casis TNI AL Nias dibunuh Serda AAM setahun lalu

Baca Juga :

Pasca Gudmurah Kodam Jaya Meledak, TNI Akan Periksa Seluruh Gudang Munisi

Letkol Yasir menjelaskan, sebelum melakukan pembunuhan, Serda Adan terlebih dahulu membeli sebuah alat yang diduga digunakan untuk membunuh Iwan Sutrisman Telaumbanua di Kecamatan Talawi, Kota Sawahlunto, Sumatera Barat.

Setelah itu, Lantamal II Padang juga akan meminta keterangan kepada pihak keluarga terkait kasus yang menjerat tersangka. Termasuk juga berkoordinasi dengan Kepolisian Resor (Polres) Sawahlunto.

Baca Juga :

Terungkap Fakta Tewasnya Iwan Sutrisman Casis Bintara TNI AL

“Kami akan terus berkoordinasi dengan pihak kepolisian karena ini sifatnya koneksitas dan tetap berbagi informasi,” kata dia.

Sementara itu, Komandan Lantamal (Danlantamal) II Padang Laksamana Pertama TNI Syufenri menegaskan mekanisme penerimaan calon prajurit TNI terutama di matra AL sama sekali tidak dipungut biaya.

Hal tersebut ditegaskan Danlantamal II Padang berkaitan dengan kasus dugaan pembunuhan berencana yang dilakukan Serda Adan, yang diduga diawali adanya iming-iming pelaku untuk meloloskan korban menjadi anggota TNI AL.

Baca Juga  Kisah Cucu Jero Wacik Diam-diam Jadi Mualaf, Diinterogasi dan Ditampar Saat Ketahuan Keluarga

“TNI AL dalam perekrutan prajurit tidak dipungut biaya, tidak dimintai biaya dan itu sudah tegas,” kata dia menegaskan.

Serda AAM (kaos hitam) pelaku pembunuhan casis TNI AL, warga Nias Selatan

Serda AAM (kaos hitam) pelaku pembunuhan casis TNI AL, warga Nias Selatan

Terakhir, Laksamana Pertama TNI Syufenri menegaskan Serda  Adan Aryan Marsal terancam hukuman mati atau pidana seumur hidup setelah menghilangkan nyawa seorang warga sipil pada akhir Desember 2022 di Kota Sawahlunto.

“Serda  Adan Aryan Marsal telah melanggar Pasal 378, 338,339 dan 340 KUHP Junto Pasal 55 KUHP dengan ancaman hukuman mati atau pidana seumur hidup, atau 20 tahun penjara,” kata Danlantamal. (Ant)

Halaman Selanjutnya

Hal tersebut ditegaskan Danlantamal II Padang berkaitan dengan kasus dugaan pembunuhan berencana yang dilakukan Serda Adan, yang diduga diawali adanya iming-iming pelaku untuk meloloskan korban menjadi anggota TNI AL.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *